Sufi Inggris Yang Memukau

Martin Lings

Martin Lings dikenal sebagai cendekiawan yang komplet. Karyanya banyak memukau berbagai kalangan.

”Nasib manusia adalah ruang dan waktu,/ bergerak dan diam/ Langit dan bumi,/ dengan Ruh bersayap dan tak bersayap/ Nafas kehidupan diembuskan ke dalam tubuh kita. (Martin Lings)

Ada sebuah buku tentang Nabi Muhammad Saw. yang sangat fenomenal dengan Muhammad, Kisah Hidup Nabi Berdasarkan Sumber Klasik. Buku yang karya yang diterbitkan tahun 1983 itu adalah karya seorang cendekiawan Inggris Martin Lings. Buku yang berisikan biografi Rasulullah Saw ini didedikasikan untuk pemimpin Pakistan, Zia ul-Haq. Dengan gaya narasi (bertutur) yang halus dan mudah dipahami, buku ini mampu menulis dengan detail kehidupan Rasulullah Saw. secara mengagumkan. Banyak sudah pembaca yang memujinya dengan menyebut tour de force, karya nan tiada bandingannya.

Ditulis dari perspektif seorang cendekiawan-sejarawan yang juga mempraktikkan Islam dalam keseharian, buku tersebut cepat terkenal dan menjadi salah satu bacaan wajib mengenai kehidupan Nabi Muhammad Saw. Buku ini sudah diterjemahkan ke dalam 10 bahasa serta memperoleh sejumlah penghargaan dari dunia Islam. Profesor Hamid Dabashi dari Columbia University mengungkapkan kekagumannya. ”Ketika membaca buku Muhammad karya Lings, kita akan bisa merasakan semacam efek kimia pada narasi dan komposisi bahasa yang terkombinasi dengan keakuratan serta gairah syair. Lings adalah cendekiawan-penyair,” katanya. Oleh banyak kalangan, buku ini dinilai sebagai salah satu buku biografi Rasulullah Saw yang terbaik dan pernah diterbitkan.

Menyebut memang akan kita akan menemukan karya-karya yang mengagumkan. Di kalangan peneliti, pelajar dan tokoh muslim, namanya sangat popular. Tulisan dan karya-karyanya mampu memberi inspirasi banyak orang dalam mempelajari Islam. Padahal, sang penulis dulunya seorang pemeluk Kristen yang taat. Setelah masuk Islam ia berganti nama menjadi Abu Bakr Siraj Ad-Din. Baginya Islam bukan hanya sekadar agama tetapi petunjuk hidup umat manusia. Martin begitu terkesan dengan Al Quran dan pribadi Rasulullah Saw. Martin menyebut tak ada tokoh yang melebihi Nabi Muhammad Saw, baik dalam akhlak maupun kepribadiannya dalam kehidupan sehari-hari. Karena itu, bukunya ini menjadi salah satu bukti kecintaannya kepada Rasulullah Saw.

Martin Lings dikenal sebagai seorang penulis produktif. Karya-karyanya sangat banyak. Diantaranya adalah terjemahan teks Islam, puisi, seni, dan filsafat. Membaca tulisan-tulisannya Lings kerap disejajarkan dengan peneliti seni berkebangsaan Swiss-Jerman, Titus Burckhardt; tokoh filsuf abadi dan metafisikawan Prancis, Rene Guenon; serta cendekiawan Jerman, Fritjhof Schuon. Ia juga selalu identik dengan seorang sufi yang gigih dalam menyebarkan Islam di Barat melalui tulisan-tulisan dan artikel-artikelnya yang tajam dan kritis. Namun, hal yang paling berkesan dari Lings adalah keterkaitan karya dengan jiwa ihsan (keindahan dan kecemerlangan) yang dimilikinya. Ia mencurahkan jiwa dan hatinya dalam menghasilkan sebuah karya yang inspiratif, jelas, dan berkualitas.

Beberapa karyanya antara lain Muhammad: His Life Based On The Earliest Sources, The Sacred Art of Shakespeare: To Take Upon Us the Mystery of Things, A Sufi Saint of the Twentieth Century, The Qur’anic Art Of Calligraphy And Illumination, Religion in the Middle East dan The Eleventh Hour: The Spiritual Crisis of the Modern World in the Light of Tradition and Prophecy.

Martin Lings dilahirkan di Lancashire, Inggris, 24 Januari 1909.  Meski begitu, Martin lebih banyak menghabiskan masa kecilnya di Amerika Serikat untuk mengikuti ayahnya. Ketika keluarganya kembali ke Inggris ia menjadi siswa ke Clifton College, Bristol.  Setelah itu melanjutkan pendidikannya di Magdalen College, Oxford. Ia belajar literatur Inggris dan memperoleh gelar BA tahun 1932. Tahun 1935, dia memutuskan pergi ke Lithuania untuk menjadi pengajar studi Anglo-Saxon dan Inggris Tengah di Universitas Kaunas. Pada tahun 1939, Lings datang ke Mesir mengunjungi seorang teman dekatnya, Rene Guenon yang mengajar di Universitas Kairo. Akan tetapi, pada saat kunjungannya itu, sang teman meninggal dalam sebuah kecelakaan lalu lintas. Kemudian, Lings diminta untuk mengisi posisi yang ditinggalkan oleh temannya ini. Dia menerima tawaran tersebut.Lings pun mulai aktif belajar bahasa Arab dan mempelajari Islam. Setelah banyak berhubungan dengan ajaran Sufi Sadzililiyah, dia berketetapan hati untuk masuk Islam. Setelah masuk Islam, Lings makin dekat dengan Rene Guenon yang juga sudah memeluk Islam. Dia lantas menjadi asisten pribadi serta penasihat spiritual Guenon.

Ketika di Mesir menikah dengan Lesley Smalley. Keduanya tinggal di sebuah kamp pengungsi di dekat piramid. Martin mengajar bahasa Inggris di Universitas Cairo sambil mementaskan drama  Shakespeare. Pada tahun 1952  ketika revolusi anti-Inggris oleh kaum nasionalis keduanya memutuskan kembali ke Inggris. Di negeri ratu Elizabeth ini  ia melanjutkan pendidikan ke School of Oriental and African Studies, London dan  mendapat gelar doktor. Tesisnya mengenai seorang sufi terkenal asal Ajazair, Ahmad al-Alawi, yang kemudian ia terbitkan menjadi sebuah buku dengan judul A Sufi Saint of the Twentieth Century. Tahun 1955 Martin bekerja sebagai asisten ahli naskah kuno dari kawasan Timur pada British Museum. Pekerjaan itu dilakoninya hingga hampir dua dasawarsa.

Tahun 1973, martin memfokuskan perhatiannya terhadap kaligrafi Alquran. Beberapa tahun kemudian, dia mempublikasikan karya klasiknya pada berjudul  The Qur’anic Art Of Calligraphy And Illumination, bertepatan dengan penyelenggaraan Festival Dunia Islam tahun 1976. Komitmennya dalam Islam terbawa sepanjang hayat. Bahkan, sepuluh hari sebelum meninggal dunia, Lings masih sempat menjadi pembicara di depan tiga ribu pengunjung pada acara Maulid Nabi Muhammad Saw yang bertajuk Bersatu untuk Sang Nabi yang diadakan di Wembley, Inggris. Lings mengatakan, itu adalah pertama kalinya dia berbicara mengenai makna kehidupan Nabi Muhammad Saw dalam waktu 40 tahun.


Puisi Martin Lings
Di dunia seni, karya-karya puisi Martin Lings sangat dikagumi. Ia menghasilkan karya berupa sajak sebagai bentuk seni dan estetika yang memancar dari sumber wahyu dan sejarah kreativitas Islam, adalah seorang sarjana Eropa yang sangat berjasa memperkenalkan khazanah kerohanian Islam. Sastrawan Abdul Hadi W.M. Ia  mengaku telah membaca Tasawuf Lings, juga dikenal sebagai pelopor pendekatan filsafat perenial (tasawuf) dalam bidang studi agama.

Lings, belajar sastra Arab dan Inggris di Oxford University dan London University. Selama 12 tahun mengajar di Cairo University terutama dalam kajian Shakespeare. Ia juga pernah menjadi konsultan ”The World of Islam Festival Trust” dan menjadi anggota ”Art Council Committee” dalam pameran ”The Art of Islam” karya Martin Lings sejak 1977, antara lain buku What is Sufism dan The Element and Other Poems. ”Saya terkesan setelah berkali-kali membaca sajaknya. Mungkin ia tidak sebesar W.B. Yeats, John Keats, T.S. Eliot, T.S. Hulme, Stephen Spender atau penyair Inggris modern lainnya, tapi sajaknya mengesankan, karena ketulusan dan keotentikan pengalamannya,” ujar Abdul Hadi.

Menurutnya Martin berhasil melukiskan betapa kehidupan modern begitu gersang dari sentuhan spiritualitas.
Sebagai anak manusia yang dibesarkan di jantung peradaban modern Inggris juga bertahun-tahun di Mesir, dia sadar kalau dia berada dalam ketegangan corak peradaban yang berbeda. Bisa jadi, ungkapan sajak Martub tentang kerinduan kepada Tuhan, dilihat sebagai sesuatu yang ketinggalan zaman. ”Jika Tuhan muncul dalam sajak mutakhir, Ia adalah Tuhan yang diragukan keberadaanya dan absurd,” ujar Abdul Hadi.Abdul Hadi menambahkan bahwa sajak karya Lings berjudul Taman--ditulis saat kembali ke Inggris tahun 1952 -- barisnya diilhami oleh doa-doa orang Islam. Lings tak menyembunyikan perasaannya, betapa spiritualitas dan budaya Timur telah memberi makna yang besar bagi hidupnya.

Oleh: Nurul Huda

Read 3209 times Last modified on Tuesday, 10 March 2015 13:55
More in this category: « Kronik Hawa Nafsu »

Leave a comment